Sosialisasikan 4 Pilar Bambang Purwanto, S. ST, Kembali Turun di Dapil Kalimantan Tengah

Print Friendly, PDF & Email
Foto Kegiatan Bambang Purwanto (anggota DPR RI / MPR RI Fraksi Demokrat)

Menthobi Raya I Sabtu-24 September 2022 SuaraKalimantan.com– Kalteng // Bambang Purwanto S. ST. MH selaku anggota DPR RI / MPR RI Fraksi Partai Demokrat Daerah Pemilihan (Dapil) Kalimantan Tengah kembali Turun Di Kabupaten Lamandau. Propinsi Kalimantan Tengah menarik minat masyarakat. (24/09/2022)

Pertemuan tersebut diadakan di Kantor Kecamatan Menthobi Raya dan dihadiri oleh jajaran Pemerintah Kecamatan Muspika Menthobi Raya, dan puluhan tokoh masyarakat lainnya.

Bambang Purwanto menjelaskan bahwa pentingnya menjaga persatuan, kesatuan untuk mewujudkan bangsa Indonesia yang adil dan makmur perlu dilandasi oleh Pancasila sebagai ideologi dan dasar negara.

Pakde demikian dipanggil juga mengajak masyarakat untuk lebih waspada dan berhati-hati dalam menghadapi masalah, lebih berhati-hati dalam menerima informasi dan mengutamakan musyawarah dalam menyelesaikan masalah. Karena dengan jalan musyawarah
segala macam masalah pasti ada solusinya. Bambang Purwanto yang mantan Bupati Kotawaringin Barat ini menyarankan kepada seluruh kepala desa untuk lebih proaktif dalam menyelesaikan masalah warganya dengan jalan musyawarah.

Empat pilar MPR RI adalah Pancasila sebagai dasar dan ideologi negara, undang-undang dasar negara republik Indonesia tahun 1945
dengan konstitusi negara serta ketetapan MPR lainnya, negara kesatuan republik Indonesia sebagai bentuk negara, dan Bhineka Tunggal Ika sebagai semboyan negara.

Baca Juga:  Tekan Penyebaran Covid-19, TNI-Polri Lakukan Operasi Yustisi

Sebelum berakhirnya sambutan Pakde mengingatkan kembali ke masyarakat untuk bersatu membangun bangsa Indonesia lebih baik lagi tanpa membeda bedakan agama, suku dan ras. ”Harapan saya masyarakat tetap menjaga kesatuan dan persatuan dengan tidak membeda-bedakan agama suku dan ras supaya terwujudnya cita-cita Bangsa” tegasnya

Anggota MPR RI Bambang Purwanto menegaskan Empat Pilar MPR RI dan Bela Negara adalah dua elemen senyawa yang saling menguatkan dalam konsepsi pembangunan wawasan kebangsaan.

Menurutnya, Pancasila sebagai dasar negara, landasan ideologi, falsafah, dan sumber etika moral memberikan nafas sekaligus arah tujuan dalam upaya bela negara.

Sedangkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Tahun 1945 sebagai landasan konstitusional kenegaraan, menegaskan setiap warga negara berhak dan wajib ikut serta dalam upaya pembelaan negara, dan bahwa tiap-tiap warga negara berhak serta wajib ikut serta dalam usaha pertahanan dan keamanan negara.
.
Pakde memaparkan sebagaimana diamanatkan dalam UU No.32/2002 tentang Pertahanan Negara, pertahanan negara bertitik tolak pada falsafah dan pandangan hidup bangsa Indonesia, untuk menjamin keutuhan dan tetap tegaknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Tahun 1945 (UUD NRI 1945).

Baca Juga:  Dinas Kesehatan Banjar " Bekali Prajurit Kodim Martapura Tehknis Penanganan Dan Manejemen " Tracer Covid -19"

Pakde juga mengajak masyarakat untuk lebih waspada dan berhati-hati dalam menghadapi masalah, lebih berhati-hati dalam menerima informasi dan mengutamakan musyawarah dala menyelesaikan masalah. Karena dengan jalan musyawarah segala macam masalah pasti ada solusinya.

Bambang Purwanto menyarankan kepada seluruh kepala desa untuk lebih proaktif dalam menyelesaikan masalah warganya dengan jalan musyawarah.

“Empat pilar MPR RI adalah Pancasila sebagai dasar dan ideologi negara, Undang-undang dasar negara Republik Indonesia tahun 1945 dengan konstitusi negara serta Ketetapan MPR lainnya, negara kesatuan republik Indonesia sebagai bentuk negara, dan bhineka tunggal Ika sebagai semboyan negara.”

“Harapan saya masyarakat tetap menjaga kesatuan dan persatuan dengan tidak membeda-bedakan agama suku dan ras supaya terwujudnya cita-cita Bangsa” tegasnya.

(wj-red SWI)





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top