Halangi Penyidikan Kejagung Tetapkan Tujuh Orang Saksi Jadi Tersangka Kasus LPEI

Print Friendly, PDF & Email

SuaraKalimantan.com, Jakarta

Jaksa penyidik Kejaksaan Agung menetapkan tujuh orang tersangka yang menghalangi penyidikan kasus dugaan tindak pidana korupsi dalam penyelenggaraan pembiayaan ekspor nasional oleh Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) tahun 2013-2019, Selasa malam (2/11/2021).

“Tujuh orang saksi menjadi tersangka atas tidak pidana menghalangi penyidikan atau tidak memberikan keterangan dalam penyidikan dugaan tindak pidana korupsi LPEI,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Kejaksaan Agung Leonard Eben Ezer Simanjuntak dalam konferensi pers virtual dari Kejaksaan Tinggi Bali.

Menurut Leonard, para tersangka menolak memberikan keterangan dengan alasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, sehingga menyulitkan penyidikan kasus dugaan tindak pidana koprupsi LPEI yang masih ditangani tim penyidik Satgasus Jampidsus.

Ketujuh orang tersangka ini adalah : tersangka pertama, IS selaku mantan Direktur Pelaksana UKM dan Asuransi Penjaminan LPEI Tahun 2016-2018. Tersangka Kedua, NH selaku mantan Kepala Departemen Analisa Risiko Bisnis (ARD) II LPEI Tahun 2017-2018.

Tersangka Ketiga EM selaku mantan Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) Makassar (LPEI) Tahun 2019-2020. Keempat CRGS selaku mantan Relationship Manager Divisi Unit Bisnis Tahun 2015-2020.

Baca Juga:  Pembukaan Masa Sidang Ke-1 Tahun Persidangan 2021 Di Kabupaten Balangan

Selanjutnya tersangka Kelima AA selaku Deputi Bisnis pada LPEI Kanwil Surakarta tahun 2016-2018. Tersangka Keenam ML selaku Mantan Kepala Departemen Bisnis UKMK LPEI dan tersangka ke Ketujuh RAR selaku Pegawai Manager Resiko PT. BUS Indonesia.

Tujuh tersangka ini merupakan 10 saksi yang diperiksa dalam perkara dugaan tindak pidana korupsi (Tipikor) dalam penyelenggaraan pembiayaan ekspor nasional Oleh Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) Tahun 2013-2019.

“Bahwa hari ini penyidik memanggil 10 orang saksi dalam perkara LPEI untuk diperiksa, tujuh di antara hadir, dan tiga lainnya dipanggil tidak hadir,” kata Leonard.

Leonard kembali menjelaskan, pada saat diperiksa, tujuh tersangka ini pada pokoknya meminta, menanyakan pasal pemeriksaan sebagai saksi.

Dirinya juga mengatakan para tersangka ini saat diperiksa sebagai saksi meminta dicantumkan siapa tersangka dalam perkara tersebut, menanyakan pasal sangkaan dalam berita acara pemeriksaan saksi dan meminta perhitungan kerugian keuangan negara yang sudah pasti.

“Para tersangka menolak memberikan keterangan dengan alasan yang tidak dapat dipertanggungjawabkan, sehingga menyulitkan penyidikan kasus LPEI yang masih ditangani Tim penyidik Satgasus Jampidsus,” ungkap dia.

Baca Juga:  Operasi Katarak Terbanyak, RSA Nusa Waluya ll Meraih Rekor Muri

Leonard menyebutkan kembali, keterangan para saksi dibutuhkan untuk membuat terang tindak pidana dugaan korupsi untuk menentukan para tersangka LPEI.

Untuk kepentingan penyidikan, tujuh tersangka ditahan selama 20 hari di Rutan Cipinang, Jakarta Timur.

Kepada tujuh orang tersangka dianggap telah mempersulit penyidikan, dijerat dengan Pasal 21 atau Pasal 22 Undang-Undang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi jo Pasal 55 Ayat (1) ke-1 KUHP.

Yohanes Eka Irawanto, SE





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top