Gegara Corona, Jangan Sampai Stunting Terlupakan

Print Friendly, PDF & Email
Wakil Ketua DPRD Provinsi Kalsel M.Syaripuddin, SE, M.A.P atau Bang Dhin/Poto Istimewa

Suarakalimantan.comBanjarmasin, Secara nasional angka stunting pada 2020 sekitar 27,6 persen dan diharapkan pada 2024 menurun menjadi 14 persen.

Adapun faktor penyebab Stunting di Indonesia adalah kurangnya pengetahuan ibu akan gizi dan pola asuh 1000 Hari Pertama Kehidupan (HPK), infeksi bayi secara berulang, terbatasnya layanan kesehatan dan sanitasi yang buruk.

Kalimantan Selatan sendiri hingga 2018 berdasarkan data E-PPGBM angka stunting sebesar 22,2 pesen, sedangkan dari data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2018 tercatat sebesar 33 persen. Angka stunting di Kalsel ditargetkan turun hingga 20 persen.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Selatan tengah berusaha keras mengurangi kasus stunting di Banua. Karena angka stunting Kalsel saat ini berada diatas nasional.

Stunting yang merupakan masalah kurang gizi kronis karena kurangnya asupan gizi dalam waktu cukup lama, akibatnya pertumbuhan anak terganggu dan tinggi badannya lebih rendah atau pendek (kerdil) dari standar usianya.

Menyikapi hal tersebut, Wakil Ketua DPRD Kalsel Muhammad Syaripuddin, menganggap ini sebagai permasalahan yang harus dituntaskan secara bersama-sama.

Baca Juga:  Satgas TMMD Kodim 1008/Tanjung Jalin Komsos dengan Masyarakat

“Anak-anak ini adalah yang nantinya menjadi penerus kita dalam membangun banua, tentunya harus lebih baik dari kita, stunting harus diselesaikan bersama,” Kata Bang Dhin kepada sejumlah media. Jumat, (27/8/2021).

Menurut Bang Dhin, untuk mencegah dan menanggulangi stunting di Kalsel, diperlukan penanganan secara komprehensif dan terpadu oleh unsur Pemerintah, Pemerintah Daerah, Perguruan Tinggi, Lembaga/Organisasi Kemasyarakatan, Organisasi Profesi serta Pemangku Kepentingan terkait lainnya karena permasalahan ini harus diatasi semenjak calon pengantin, hamil, melahirkan dan periode emas 1000 hari kehidupan anak.

“Langkah pertama adalah kita perlu landasan hukum Peraturan Daerah yang mengatur mengenai Stunting, disana diatur bagaimana penyelenggaraan pencegahan dan penanganan stunting. Sehingga dari sana dapat jadi acuan agar penanganan menjadi selaras.” Papar politisi berlogokan banteng itu.

Dia pun menjelaskan nantinya didalam Perda tersebut memuat tentang upaya peningkatanĀ  kesadaran dan perubahan perilaku masyarakat untuk mencegah stunting serta memuat terkait komitmen para pemangku kepentingan untuk melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan stunting. Dalam Perda yang dimaksud diperlukan juga poin-poin berkenaan meningkatkan dan memperkuat koordinasi dan konsolidasi antar sektor baik tingkat Daerah, Kecamatan dan Desa.

Baca Juga:  Tinggal Di Pondok Sempit, Wanita ini Sakit Pembekakan Kedua Kakinya

“Corona merajalela, stunting jangan terlupa. Jangan-janganĀ  Corona yang menjadi faktor pendukung peningkatan stunting,” tandas Bang Dhin. (Red)

 





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top