SHOPPING CART

close

Kalsel Rule Model Ternak Sapi di Kebun Sawit Yang Menguntungkan Petani

BANJARBARU, SuaraKalimantan.com – Pemerintah Provinsi melalui Dinas Perkebunan dan Peternakan berkomitmen terus mendorong percepatan pertumbuhan sektor perkebunan dan peternakan di daerah ini.

Komitmen ini pun dilakukan dengan dalam usaha meningkatkan perekonomian masyarakat pedesaan dan pertumbuhan yang terus membaik bagi usaha perkebunan khususnya kelapa sawit.

Kepala Dinas Dinas Perkebunan dan Peternakan Kalsel, Drh.Hj.Suparmi, menilai komitmen pemerintah provinsi Kalsel  sangat tinggi bagaimana mendorong meningkatkan perekonomian masyarakat pedesaan, terutama terkait revitalisasi pertanian dalam arti luas dengan menerapkan integrasi sapi-sawit.  
  
“Pola yang dikembangkan Kalsel sendiri dalam menerapkan integrasi sapi-sawit atau beternak sapi di lahan perkebunan sawit ini sangat menguntungkan masyarakat,” kata Hj. Suparmi, saat memberikan keterangan pers, Rabu (23/12/2020).

Dengan pola tersebut menurut Suparmi, keuntungan yang didapat masyarakat khususnya petani berlipat. Untuk itu petani atau peternak tidak perlu lagi mencarikan rumput untuk pakan sapi sebab telah tersedia rumput hijau di areal perkebunan. Selain itu, petani juga tidak perlu membersihkan rumput yang bisa saja mengganggu pertumbuhan kelapa sawit.

  Babinsa Koramil 07/Pagat  Buka Akses Jalan, Gotong Royong Bangun Jembatan Darurat

Pasalnya telah ada sapi yang merumputnya dan di sisi lain kotoran sapi juga bisa menjadi pupuk alami untuk menyuburkan sawit.   
  
” Disisi lain pola ini sangat membantu petani. Karena kotoran sapi bisa menjadi biogas yang digunakan untuk keperluan memasak. Ini merupakan langkah yang baik dilihat dari sisi perekonomian masyarakat, petani lebih berhemat sebab masyarakat tidak perlu lagi membeli minyak tanah atau elpiji ” kata Suparmi saat memberikan contoh program  Sistem Integrasi Sapi dan Kelapa Sawit (SISKA).

Pola pengembangan ternak sapi di atas lahan kebun sawit dengan luasan berhektar-hektar bisa diterapkan dua sistem, yakni sistem intensif (dikandangkan) dan sistem terintegrasi (dilepas di kebun sawit).

Keuntungan lain dari pola integrasi ini, katanya, sapi-sapi tersebut bisa digunakan sebagai tenaga kerja mengangkut buah sawit hingga ke pinggir jalan dengan menggunakan gerobak. Pola seperti ini tentu saja sangat menguntungkan petani.

  4000 Anggota Bala Riwut Antang Patahu Dukung Ben Brahim - Ujang Iskandar Dalam Pilkada Kalteng

Tak hanya mendorong petani sawit, Pemerintah Provinsi Kalsel di bawah kepemimpinan Gubernur Sahbirin Noor juga memberikan perhatian bagi industri perkebunan sawit skala besar dalam penerapan Siska. Salah satunya adalah penerapan Sistem Integrasi Sapi dan Kelapa Sawit (SISKA) pada perusahaan perkebunan PT Buana Karya Bhakti (BKB),di , Kabupaten .

Berdasarkan catatan yang dirilis Dinas Perkebunan dan Peternakan Kalsel, di perkebunan penerapan Siska dimulai tahun 2016. Awalnya populasi sapinya hanya 300 ekor, namun seiring dengan pertumbuhan sudah mencapai 815 ekor yang dilepas di lahan perkebunan seluas 5.200 hektare.

Tak hanya perkebunan inti, PT Buana Karya Bhakti (BKB) memiliki lahan plasma seluas 9.000 hektare  yang merupakan potensi peternakan rakyat di sekitar kebun. Saat ini, pola Siska yang dikembangkan di PT BKB adalah 1:5 atau 1 ekor sapi untuk 5 hektare lahan kebun.

“Perkebunan sawit, sapi merupakan tamu. Sedangkan kebun sawit sebagai tuan rumah.Penerapan penerapan model kemitraan perusahaan perkebunan dengan peternak, melalui Sisksa berbasis agribisnis sebagai alternatif percepatan swasembada sapi di Kalsel, Alhamdulillah didukung pemerintah provinsi dan pemerintah pusat,”ujar Hj.Suparmi.

  Anggaran Dasar (AD) P3HI

Penerapan Siska yang dikembangkan di PT BKB merupakan role model produksi sapi berbiaya rendah yang ke depannya dapat diduplikasi semua perusahaan besar swasta dan BUMN perkebunan di Kalsel maupun secara nasional.” jelas Kepala Dinas Dinas Perkebunan dan Peternakan Kalsel, Drh.Hj.Suparmi. (@tim/sk)

Editor: M. Hatim





Tags:

0 thoughts on “Kalsel Rule Model Ternak Sapi di Kebun Sawit Yang Menguntungkan Petani

Tinggalkan Balasan