SHOPPING CART

close

Bantuan Tuk Nelayan yang diduga Akan diselewengkan, Berhasil digagalkan KPK Tipikor dan Dinas Perikanan Tanbu

Dokumentasi pengurus KPK Tipikor beserta barang bukti berupa Jaring/alat penangkap ikan hibah untuk warga nelayan

, suarakalimantan.com – KPK Tipikor Bakorwil bersama Dinas Perikanan Kabupaten berhasil gagalkan penyalahgunaan bantuan hibah dari pimprov .

Hibah tersebut berupa sarana prasarana peralatan tangkap perikanan dari pemerintah yang semestinya dipergunakan sebagaimana mestinya, untuk menunjang bekerja nelayan. Bukan disalah gunakan atau diperjual belikan.

Berdasarkan informasi dari masyarakat, ada bantuan hibah dari pemerintah yang diberikan kepada warga. Tetapi bantuan tersebut diduga akan diselewengkan.

KPK Tipikor Bakorwil Kalimantan Selatan bersama Dinas Perikanan Kabupaten Tanah Bumbu langsung terjun kelapangan guna mengecek kebenaran informasi dari warga tersebut, Kamis (24/12/2020).

H. Risdianto Haleng HB, Ketua Umum KPK Tipikor Bakorwil Kalimantan Selatan (Kalsel) ketika dimintai keterangan terkait dugaan penyelewengan tersebut dijalan Sabar Subur mengatakan, sebelum turun kelapangan bersama PLT Dinas Perikanan Kab. Tanah Bumbu, kita menyusun strategi, salah satu anggota KPK Tipikor menyamar sebagai pembeli. Anggota KPK Tipikor Bakorwil Kalsel dan PLT Dinas Perikanan Tanah Bumbu yang lain turun ke lapangan terus memantau proses terjadinya transaksi jual beli di lapangan dimana mereka akan membawa.

  Pilkada Tanbu 2020,Partai Gelora Berikan Dukungan Untuk SHM-MAR

Setelah ada info barang tersebut akan di bawa ke salah satu tempat di Cantung, salah seorang anggota KPK Tipikor sudah siap disana, setelah mereka datang di Cantung dengan mebawa barang yang akan ditawarkan atau dijual  bertemu dengan sebut saja AR, anggota KPK Tipikor Bakorwil Kalsel yang menyamar sebagai pembeli.

“Disaat sedang melakukan transaksi tawar menawar barang yang dibawa tersebut, anggota KPK Tipikor Bakorwil Kalsel dan PLT Dinas Perikanan langsung bergegas menuju ke dimana mereka melakukan transaksi tersebut,” ungkap Risdianto.

Setelah dilakukan pengamanan lalu mereka dimintai  keterangan, sebut saja KMR salah satu warga Desa Juku Eja Pagatan, yang menjabat sebagai ketua disalah satu kelompak nelayan. Mereka membawa alat tangkap ikan sebanyak kurang lebih 40 Set yang rencana akan dijual kepada AR yang tak lain anggota KPK Tipikor Bakorwil Kalsel yang menyamar sebagai pembeli.

  TNI-Polri Kawal Perayaan Paskah Umat Nasrani di HST

“Sedangkan alat tangkap tersebut merupakan bantuan hibah  dari Dinas Perikanan Prov. Kalsel tahun 2019, yang diberikan kepada warga masyarakat nelayan. Sementara permasalahan diatas masih dalam penanganan intansi terkait,” katanya.

PLT Dinas Perikanan Kab. Tanah Bumbu, Yulian Herawati, SE, MM ketika dimintai keterangan lewat pesan WA mengatakan, setelah mereka mendapatkan info terkait permasalahan diatas langsung melakukan pengejaran, akhirnya kita berhasil menggagalkan transaksi jual beli kurang lebih 40 Set alat tangkap perikanan tersebut.

“Karena bantuan  pemerintah tidak boleh diperjual belikan dan dipindah tangankan. Jika tidak bisa mengunakan atau memanfaatkan seharusnya berkordinasi ke dinas terkait, agar bisa diproses administrasinya untuk serah terimanya agar bisa digunakan kelompok lain yang membutuhkan, tidak dijual,” ujar Yulian.

  Dua Perusahaan Batubara Berikan Bantuan Sosial Dalam Rangka Pencegahan Pandemi Covid-19

Dugaan penyelewengan hibah alat tangkap ikan tersebut sudah dilaporkan ke PLT Kadis Kelautan dan Perikanan  Prov. Kalsel. Dan mereka menginstruksikan agar barang bukti alat tangkap ikan tersebut  diamankan.

“Namun ketua kelompok mau menyerahkan kalau ada bukti tertulis atau panggilan ke dinas. Karena saat ini libur tidak mungkin untuk memangil ke dinas. Dan saat ini barang alat tangkap masih diamankan di Cantung,” tandasnya (Tim/Red)





Tags:

0 thoughts on “Bantuan Tuk Nelayan yang diduga Akan diselewengkan, Berhasil digagalkan KPK Tipikor dan Dinas Perikanan Tanbu

Tinggalkan Balasan