SHOPPING CART

close

Awasi Pilkada 2020, Masyarakat Pemantau Pemilu Kalsel Dideklarasikan

Saleh Saberan didampingi Anang Tony dan Ideris saat jumpa pers, Ahad (11/10) di RM Sambel Acan Raja

SuaraKalimantan.Com – . MASYARAKAT Pemantau Pemilu mendeklarasikan diri untuk memantau Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 9 Desember 2020 mendatang.

“Masyarakat Pemantau Pemilu Kalimantan Selatan ini berkeinginan tercipta Pilkada 2020 yang jujur dan adil, yang kami harap menghasikan pemimpin kepala daerah berdedikasi besar, memiliki visi misi yang dapat mentransformasikan demokrasi di daerah, serta bisa berbuat jujur dalam pembangunan banua,” ujar Koordinator Masyarakat Pemantau Pemilu Saleh Saberan, dalam keterangan persnya di RM Sambel Acan Raja Banjar, Minggu (11/10/2020).

Menurut Saleh, pihaknya melakukan rekrutmen dengan jaringan di daerah Pilkada 2020, mulai mahasiswa, santri, pemuda, dan masyarakat luas yang merasa bertanggungjawab bersama-sama mengawal untuk pemantauan dan pengawasan saat Pilkada 9 Desember 2020.

Organisasi yang dipimpinnya, sambung Saleh Saberan bersifat adhoc, independen, dan tidak memihak kepada calon siapa pun juga.

“Organisasi ini bersifat transpran, kalau mereka terpilih, tentu adalah kehendak masyarakat. Kami hanya lembaga independen dan tidak memihak, namun kita berharap mereka yang terpilih nantinya benar-benar bisa mempertanggung jawabkannya secara moral,” tuturnya didampingi tokoh pergerakan Kalsel Anang Tony, Aspihani Ideris, Musnam serta tokoh masyarakat Kalsel lainnya.

  Pemerintah Tegaskan Larang ASN Mudik dan Cuti Selama Pandemi Covid-19

Untuk itu, Ia berharap Pilkada 2020 di Kalsel mampu berjalan baik, dan pihaknya bagian dari pemantau pemilu, yang nanti berkoordinasi dengan lembaga penyelenggara Pilkada 2020, seperti Bawaslu dan KPU serta pihak Kepolisian dalam menyampaikan temuan pidana pemilu.

“Organisasi kita terdiri dari berbagai kalangan, diantaranya ulama, akademisi, mahasiswa, santri, praktisi, advokat, LSM, dan masyarakat,” ucapnya.

Tokoh Masyarakat Pemantau Pemilu di Kalsel lainnya Aspihani Ideris mengungkapkan, pihaknya melakukan puncak pemantauan dan pengawasan tiga hari sebelum hari H 9 Desember 2020.

“ditiga hari menjelang pemilu itu merupakan waktu yang sangat rawan terjadinya politik uang, kami ingin setiap temuan dari Masyarakat Pemantau Pemilu ini, dapat ditindak lanjuti oleh Bawaslu dan Panwaslu di daerahnya, bahkan pihak kepolisian diharapkan bisa menindak temuan yang memenuhi unsur pidana,” ujar dosen salah perguruan tinggi swasta terbesar di Bumi Lambung Mangkurat ini.

  HPS siap 99% dari 11 Kegiatan diantaranya 1 di Batola dan 10 di Banjarbaru

Menurut Aspihani, masyarakat Kalsel dikenal dengan kereligiusannya, walaupun politik uang sudah membudaya dikalangan masyarakat bawah. Ia berharap pilkada pada 9 Desember mandatang bisa berjalan dengan jujur, adil, dinamis dan no money politik serta tanpa kegaduhan.

“Mudah-mudahan dan Insya Allah masyarakat Kalsel benar-benar sudah cerdas dalam menentukan pilihan pemimpinnya”.

الراشی والمرتشی فی النار

Hadits nabi ini mengatakan bahwa orang yang menyogok dan orang yang di sogok, keduanya masuk neraka.

Bayangkan kalau kita memilih pasangan calon Bupati/Walikota maupun Gubernur di Kalsel ini dengan cara menerima sejumlah uang, kata Aspihani, maka jika ia terpilih dan selama menerima gaji, maka baik pemimpin yang terpilih itu maupun yang memilihkannya karena sogokan, maka selama itu dosa-dosa selalu mengalir pada diri mereka.

  Beredar Surat Palsu Menteri PANRB Mengenai Catar Poltekip dan Poltekim

Sebab itu, aktor pengacara Kalsel inipun berharap Pilkada 2020 berjalan lancar dan dapat diterima masyarakat luas dengan adil dan jujur serta para pemenang bisa benar-benar membangun daerah tanpa memperkaya diri pribadinya sendiri, tukas Aspihani seraya mengakhiri pembicaraannya dalam jumpa pers tersebut. (Barlis)




Tags:

0 thoughts on “Awasi Pilkada 2020, Masyarakat Pemantau Pemilu Kalsel Dideklarasikan

Tinggalkan Balasan