Sistem Autogate di Bandara Soekarno-Hatta, Nama Muhammad dan Ali Tak Bisa Terbang ke Luar Negeri

Print Friendly, PDF & Email

Gambar Internet

SUAKA – JAKARTA. Aggota Komisi III DRR RI, Habib Aboe Bakar Al Habsyi mengatakan, diskriminasi yang terjadi di bandara pada peraturan keimigrasian di layanan autogate Bandara Internasional Soekarno-Hatta melukai umat Islam.

“Ini jelas diskriminasi bagi paspor atau dokumen kewarganegaraanya atas nama Muhammad dan Ali akan tertahan pada alat perangkat pemeriksaan keamanan tersebut. Sedangkan orang yang tidak atas nama tersebut bisa lolos.” ujar Aboe Bakar.

Politisi PKS ini menyatakan, diskriminasi ini akan melukai masyarakat Indonesia khususnya umat Islam. Pasalnya nama Muhammad banyak digunakan masyarakat Indonesia.

“Ini akan melukai masyarakat Indonesia khususnya umat Islam, karena mayoritas masyarakat Indonesia bangga dengan menggunakan nama itu,” ujar legislator asal Kalimantan Selatan ini dalam pernyataan tertulisnya, Jum’at (20/3/2019).

Sekira 200 warga negara Indonesia dengan nama Muhammad dan Ali dikabarkan tak bisa terbang ke luar negeri lantaran sistem autogate di bandara Soekarno-Hatta yang mempersulit siapa pun yang memiliki unsur dari dua nama itu. Beberapa warga pengguna nama tersebut pun di cegah keberangkatannya dengan dilakukan interview ketat sebelum terbang.

Baca Juga:  Pemerintah Pusat dan Daerah Berperan Penting Dalam Pengawasan Terhadap Netralitas ASN

Pola curiga yang dilakukan Dirjen Imigrasi memberi kesan seakan-akan pemerintah mengalami kemunduran dalam praktik menghapus prilaku diskriminasi. Perilakuan tersebut pun sejatinya memberikan jawaban, bahwa pemerintahan saat ini, tak paham benar soal jalan keluar dari ancaman radikalisme.(red)





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top