ORANG SHOLEH YANG DIAM MENYAKSIKAN KEMUNGKARAN PADA PEMILU 2019, IA TERLAKNAT

Print Friendly, PDF & Email

Sedih dan miris, begitulah yang dirasakan banyak orang menyaksikan kecurangan dan keculasan dalam pemilu 2019 ini. Rakyat menyaksikan dengan mata telanjang tak perlu mata batin (bashiroh). Namun sungguh ironis, sudah sebegitu terang benderangnya kecurangan-kecurangan itu dan sang Kyai masih tak juga melihatnya dengan mata telanjang, alih-alih dengan bashiroh seorang ulama.

Imam Abu Ali Ad Daqqooq An Naisaburi Asy Syafi’i berkata :

الساكت عن الحق شيطان أخرس، والناطق بالباطل شيطان ناطق

“Orang yang berdiam diri dari (menyampaikan) kebenaran, maka ia adalah Syaithon Akhros (yakni setan yg bisu dari jenis manusia). Dan orang yang menyampaikan kebathilan ia adalah setan yang berbicara”

(Disebutkan oleh imam An-Nawawi di dlm Syarah Shohih Muslim).

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah juga pernah berkata :

“Orang yang berdiam diri dari menyampaikan kebenaran (padahal ia mampu menyampaikannya) adalah Syaithon Akhros (Setan Bisu dari jenis manusia).”

(Majmu’ Fatawa Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah).

“Orang yang diam tidak berani menyampaikan kebenaran dan tidak berani mencegah kedzaliman, maka ia merupakan Syaitan Bisu dan lumpuh”. (Muhammad Ideris bin Sayyid Abdurrasyid Assegaf)

Imam Ibnul Qoyyim Al Jauziyyah rahimahullah berkata :

“Agama dan kebaikan apalagi yang ada pada seseorang yg melihat larangan-larangan Allah dilanggar, batas-batas-Nya diabaikan, agama-Nya ditinggalkan, dan sunnah Rasul Nya dibenci. Orang yang hatinya dingin, lisannya diam (dari menyampaikan kebenaran dan mengingkari kemungkaran), dia adalah Syaithon Akhros (Setan bisu dari jenis manusia), sebagaimana orang yg berbicara dengan kebatilan dinamakan Syaithon Naathiq (Setan yang berbicara dari jenis manusia).

Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah berkata ketika ditanya tentang ungkapan di atas :

“Perkataan tersebut diucapkan oleh sebagian ulama Sunnah dari generasi salafus shalih. Dan itu bukan hadits dari Nabi shallallahu alaihi wasallam. Mereka berkata :

Baca Juga:  Dewan Pers Rekomendasikan Wartawan Dipidana, Pertanda Tuna Jurnalisme dan Perundangan

“Orang yang diam dari (menyampaikan) kebenaran adalah Syaithon Akhros (setan yang bisu), dan orang yang berbicara dengan kebatilan adalah Syaithon Naathiq (setan dari manusia yang berbicara dengan kebatilan).”

Allah Azza wa Jalla Berfirman :

وَإِذْ قَالَتْ أُمَّةٌ مِنْهُمْ لِمَ تَعِظُونَ قَوْمًا اللَّهُ مُهْلِكُهُمْ أَوْ مُعَذِّبُهُمْ عَذَابًا شَدِيدًا قَالُوا مَعْذِرَةً إِلَى رَبِّكُمْ وَلَعَلَّهُمْ يَتَّقُونَ (164) فَلَمَّا نَسُوا مَا ذُكِّرُوا بِهِ أَنْجَيْنَا الَّذِينَ يَنْهَوْنَ عَنِ السُّوءِ وَأَخَذْنَا الَّذِينَ ظَلَمُوا بِعَذَابٍ بَئِيسٍ بِمَا كَانُوا يَفْسُقُونَ (165) فَلَمَّا عَتَوْا عَنْ مَا نُهُوا عَنْهُ قُلْنَا لَهُمْ كُونُوا قِرَدَةً خَاسِئِينَ (166) }

“Dan (ingatlah) ketika suatu umat di antara mereka berkata, “Mengapa kalian menasihati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengadzab mereka dengan adzab yang amat keras?” Mereka menjawab, “Agar kami mempunyai alasan (pelepas tanggung jawab) kepada Rabb kalian dan supaya mereka bertakwa.” Maka tatkala mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami selamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang zhalim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat fasik. Maka tatkala mereka bersikap sombong terhadap apa yang dilarang mereka mengerjakannya. Kami katakan kepadanya, Jadilah kalian kera yang hina.” (QS Al A’raf 164 – 166)

Allah Azza wa Jalla Menceritakan perihal penduduk kota tersebut. Mereka terpecah belah menjadi tiga kelompok :

Kelompok pertama melanggar larangan dan memakai tipu muslihat dalam berburu ikan di hari Sabtu, seperti yang telah diterangkan penjelasannya dalam tafsir surat Al-Baqarah;

Kelompok kedua melarang perbuatan itu dan memisahkan diri dari mereka yang melanggar,

Kelompok ketiga yang bersikap diam, tidak mengerjakan, tidak pula melarang, tetapi mereka mengatakan kepada kelompok yang memprotes perbuatan tersebut,

Baca Juga:  Turun Level 3 Pemkab Tanah Bumbu Rencanakan PTM

“Mengapa kamu menasehati kaum yang Allah akan membinasakan mereka atau mengazab mereka dengan azab yang amat keras ?”

Demikianlah dalam keseharian kita, banyak sekali orang yang berkata seperti dalam ayat ini “Sudah biarkan saja itu kan urusan mereka, nanti mereka sendiri yang akan merasakan akibatnya di dunia dan di akhirat. Allah nanti yang akan menghancurkan mereka, Allah yang akan mengazab mereka”

Maka orang-orang yang selalu melakukan amar ma’ruf nahinmunkar ini menjawab :

“(kami mengingatkan orang-orang yang bermaksiat dan mengajak mereka kepada kebaikan), pertama sebagai bentuk udzur (alasan) nanti di hadapan Allah, ya Allah kami sudah sampaikan, ya Allah kami sudah memperingatkan, jangan Engkau Mengazab kami, karena kami sudah melakukan Amar Ma’ruf Nahi Mungkar. Dan yang kedua agar mereka bertaqwa.”

“Maka ketika mereka lupa dengan apa yang diperingatkan kepada mereka, kami selamatkan orang-orang yang mencegah dari kemungkaran. Dan kami mengazab orang-orang yang dzolim dengan azab yang pedih”.

Jadi yang diselamatkan oleh Allah hanya kelompok kedua, yang melakukan Nahi Mungkar, mencegah kemungkaran dan memisahkan diri dari pelaku kemungkaran tersebut. Yang sholeh tapi diam saja, bahkan tetap berada di lingkungan para ahli maksiat dan kemungkaran itu maka ia akan diazab oleh Allah dan termasuk golongan orang-orang yang zholim. Oleh karenanya jangan kita tenang-tenang seraya berkata “Toh saya sholeh, toh saya gak ikut maksiat, tapi diam saja melihat maksiat, maka kita masuk ke dalam kelompok yang zholim,”

Money Politik sekarang sudah menjadi budaya dan dianggap biasa dalam berdemokrasi. Ngakunya beragama Islam, namun mereka menghalalkan cara dengan mengabaikan Al-Qur’an dan Al-Hadist. Apakah ini bagian dari tanda-tanda mendekati kiamat? Padahal Allah melaknat perbuatan curang maupun menyuap tersebut.

Baca Juga:  Forum Kontraktor Datangi dan Mengadu Ke DPRD Kabupaten Banjar

Laknat Allâh Azza wa Jalla bagi Pemberi Suap Dan Penerimanya

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعْنَةُ اللَّهِ عَلَى الرَّاشِي وَالْمُرْتَشِي

Dari Abdullah bin ‘Amr, dia berkata: Rasûlullâh bersabda, “Laknat Allâh kepada pemberi suap dan penerima suap”. [HR. Ahmad, no. 6984; Ibnu Majah, no. 2313. Hadits ini dinilai sebagai hadits shahih oleh syaikh al-Albani dan syaikh Syu’aib al-Arnauth]

Laknat Rasûlullâh bagi Pemberi Suap dan Penerimanya

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو قَالَ لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- الرَّاشِىَ وَالْمُرْتَشِىَ.

Dari Abdullah bin ‘Amr, dia berkata, “Rasûlullâh Shallallahu’alaihi wa sallam melaknat pemberi suap dan penerima suap. [HR. Ahmad, no. 6532, 6778, 6830, ; Abu Dawud, no. 3582; Tirmidzi, no. 1337 ; Ibnu Hibban, no. 5077. Hadits ini dinilai sebagai hadits shahih oleh syaikh Al-Albani dan syaikh Syu’aib al-Arnauth]

عَنْ ثَوْبَانَ قَالَ لَعَنَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الرَّاشِيَ وَالْمُرْتَشِيَ وَالرَّائِشَ يَعْنِي الَّذِي يَمْشِي بَيْنَهُمَا

Dari Tsaubân, dia berkata, “Rasûlullâh melaknat pemberi suap, penerima suap, dan perantaranya, yaitu orang yang menghubungkan keduanya. (HR. Ahmad, no. 22452; Ibnu Abi Syaibah, no. 21965. Syaikh Syu’aib al-Arnauth berkata, “Shahîh lighairihi tanpa kata ‘dan perantaranya’, ini sanadnya dha’if].

Dari itu penulis berharap, bagi petugas Pemilu 2019 ini, hindari kecurangan. Ingat akan hari akhirat adanya pembalasan azab dari Allah SWT. Jika kecurangan dilakukan, maka kematian akan menjemputmu, disanalah awal azab yang Allah janjikan diperlihatkan kepada manusia yang berbuat curang.

Penulis: Kastalani bin Ideris bin Abdurrasyid Assegaf





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top