Kapolri Minta Masyarakat Rekam Oknum Polisi Yang Menyimpang

Print Friendly, PDF & Email

SUAKA – JAKARTA. Peristiwa oknum polisi lalu lintas di Kalimantan Selatan yang memungut pungutan liar kepada sopir truk menjadi pelajaran untuk polisi lainnya agar bekerja secara profesional. Kapolri Jenderal Pol HM Tito Karnavian justru meminta masyarakat merekam oknum polisi yang menyimpang.

“Pak Kapolri sudah memberikan pernyataan, kalau ada polisi yang neko-neko, polisi yang menyimpang silakan divideo, silakan direkam,” ujar Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto kepada sejumlah wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (19/8/2017).

Sementara terkait oknum polisi yang melakukan pungli di Kalsel, Setyo mengatakan pihaknya akan memberikan tindakan tegas terhadap oknum tersebut. Sebaliknya, sopir truk yang merekam video saat oknum itu melakukan pungli akan diberikan penghargaan oleh Kapolda Kalsel.

Kapolda akan memberikan reward kepada sopir truk tersebut, karena memberikan informasi tentang anggota yang pungli,” ujar Setyo Wasisto.
Rencananya, reward akan diberikan langsung oleh Kapolda Kalsel Brigjen Rachmat Mulyana di Mapolda pada Senin (21/8/2017). Apresiasi ini diberikan karena sopir truk itu dinilai membantu mengawasi kinerja polisi secara langsung.

“Kapolda Kalsel sudah mengatakan yang memviralkan akan mendapat apresiasi. Yang merekam video dan yang memviralkan akan diapresiasi,” imbuh Setyo.

Baca Juga:  Demokrat Se Kalteng Tetap Dukung AHY Sebagai Ketum

Menurut Setyo, pihaknya mengapresiasi warga tersebut atas keberaniannya merekan kejadian itu. Setyo menegaskan, pihaknya tidak akan melindungi oknum yang nakal.

“Ya diberikan penghargaan karena berani memberikan fakta-fakta kepada Kapolda, kepada masyarakat dan anggota yang melakukan pungli itu sekarang sudah diproses oleh Propam,” sambungnya.

Setyo menambahkan, masyarakat tidak perlu takut merekam apabila menemukan oknum polisi yang melakukan pelanggaran. Polri akan memberikan perlindungan kepada masyarakat yang menjadi ‘pengawas’ kinerja polisi.

“Ya kalau merasa terancam, merasa ini lapor takut, lapor sama saya, lapor sama Pak Argo (Kabid Humas Polda Metro Jaya),” imbuhnya.(red)





Tinggalkan Balasan

Scroll to Top