SHOPPING CART

close

Polda Kalsel Mandul Ungkap Kasus Penganiayaan Aktifis LSM LEKEM KALIMANTAN

SUAKA – . Sudah tiga tahun lebih dan tiga penggantian pucuk kepemimpinan pertama Inspektor Jenderal Polisi Untung S Rajab, yang kedua Brigjend Pol Drs. Syafruddin, M.Si dan yang ketiga saat ini Brigjend Taufik Anshori, namun kasus penganiayaan penusukan oleh orang yang tidak dikenal Rabu (10/3/2010) malam, di Jalan Letjen R Soeprapto Kecamatan Banjarmasin Tengah depan rumah Wagub Kalimantan Selatan terhadap Direktur Eksekutif LSM LEKEM KALIMANTAN “Lembaga Kerukunan Masyarakat Kalimantan” yang juga salah satu pimpinan redaksi koran/media di , H. Aspihani Ideris, MH belum bisa di ungkap oleh Kepolisian.

Sebelum terjadinya penusukan tersebut, beberapa LSM yang ada di Kalimantan Selatan secara berturut-turut selama seminggu melaksanakan pertemuan di Texas Fried Chicken bersama teman-temannya yang tergabung dalam Koalisi Lintas LSM Kalimantan Selatan, yang terdiri dari beberapa LSM seperti LSM Mapel, LSM Cides Institute, LSM LEMPEMA, LSM GIPAK, LSM LKPI, LSM BAMPER, LSM LEKEM Kalimantan, LSM APEK, LSM PEKAT, LSM LEMPEKOR, LSM KSHNM, LSM GMAK, LSM GRAK, LSM AJAK, LSM PIJAR KEADILAN, LSM FORAK, LSM PELITA, LSM MASAK, LSM PETAK, LSM BLHI Kalimantan dll guna membicarakan pelaksanaan Aksi Demontrasi Damai di ke Kajati Kalimantan Selatan pada besok harinya sebelum terjadi penganiayaan guna kelanjutan aksi yang ke 2 kalinya tentang Penegakan Supremasi di lingkungan Kejaksaan Kalimantan Selatan.

Wakil Sekjen LEKEM KALIMANTAN, Fathurrahman menjelaskan kronologis penusukan aktivis LEKEM Kalimantan ini berawal dari aksi unjuk rasa LSM LEKEM KALIMANTAN di Kejaksaan Tinggi (Kejati) Senin, (8/3/2010) dan akan dilanjutkan pada Kamis , (11/3/2010) dengan tuntutan agar pihak penegak hukum tentunya Kejati Kalsel mengusut tuntas kasus-kasus korupsi yang ada di Kalimantan Selatan serta menegakkan hukum semaksimalnya tanpa tebang pilih siapa yang terlibat, walaupun seorang pejabat intelektual sekalipun.

Sekedar informasi bahwa seminggu setelah kejadian penusukan terhadap aktivis LEKEM Kalimantan Aspihani Ideris ini, bapak Kalsel pada waktu itu Inspektor Jenderal Polisi Untung S Rajab berjanji dihadapan para tokoh-tokoh LSM/OKP se Kalsel di ruang kerja Kalsel dalam agenda audensi LSM/OKP akan mengungkap kasus tersebut sampai tuntas paling lambat 15 hari terhitung dari kedatangan para petinggi-petinggi aktivis ini.

Selanjutnya saat itu juga menurut Fathurrahman memaparkan, Jum’at (29/3/2013), Bapak Kapolda Kalsel pengganti Inspektor Jenderal Polisi Untung S Rajab yaitu Brigjen Pol Syafruddin seminggu setelah bertugas di jajaran Polda Kalsel juga berjanji dihadapan petinggi beberapa LSM, OKP, dan Mahasiswa serta tokoh-tokoh masyarakat Kalsel di Hotel Rattan In Banjarmasin dalam sebuah pertemuan silaturrahmi, akan mengungkap kasus tersebut dengan tuntas setuntasnya dalam waktu sesingkat-singkatnya sebelum masa berakhir jabatannya sebagai Kapolda Kalsel.

Baca Juga  Rekayasa dan Kriminalisasi Wartawan Hoky akan disidangkan lagi di PN Bantul atas dugaan laporan Tersangka Faaz Ismail

Namun kenyataannya sejak berita ini diturunkan dan sudah pergantian pucuk kepemimpinan Kepolisian Kalimantan Selatan saat ini Bapak Brigjen Pol Taufik Anshori, para petinggi Polri ini hanya tinggal janji-janji kosong yang tidak ada hasil sedikit pun jua. Janji para Kapolda tersebut belum bisa terpenuhi, bahkan kepolisian di Kalsel ini belum bisa sedikitpun mengungkap kasus besar yang menghebohkan Kalimantan Selatan ini.

Padahal menurut Fathurrahman, indikasi pelaku dan aktor intelektual penusukan sahabat kami, saudara Aspihani Ideris tersebut sudah jelas dan dipastikan kawan-kawan wartawan mengetahuinya siapa pelaku dan aktor intelektualnya. “Siapa yang tidak tau, kami menduga kuat Bupati (Gusti Khairul Saleh) pelaku intelektualnya, tapi sepertinya penegak hukum patut diduga sudah kongkalikong alias terindikasi masuk angin. Jika tidak masuk angin pasti mereka memanggil Bupati untuk diperiksa, namun itu tidak mereka lakukan. Kenapa, mengapa dan ada apa sehingga kasus ini tidak bisa di ungkap. Apakah penegak hukum takut?

Sekretaris Jenderal LSM LEKEM Kalimantan Ipriani Suleman Al Qaderi, S.AB juga menjelaskan secara rinci kronologis kejadian, selesai rapat di Texas Fried Chicken bertepatan datangnya waktu Sholat Magrib semua LSM pulang ke tempat Poskonya masing-masing, dan Direktur Eksekutif LEKEM Kalimantan Aspihani Ideris di waktu pulang ketika itu bersama Fathurrahman (Wakil Sekjen LEKEM Kalimantasn) berboncengan sepeda motor mencari Mushalla mau menunaikan Shalat Magrib sekaligus memasang infus print canon di Saka Permai Banjarmasin, namun diketika berada di jalan R Soeprapto di depan antara rumah dinas Wakil Gubernur dan POM Bensin (SPBU), pada waktu Magrib malam Kamis 10 Maret 2010 di serang dari belakang pengendara motor Jupiter MX yang tidak jelas orangnya dan plat nya karena gelap.

Fathurrahman dan Aspihani Ideris sempat mengejar pelaku sampai di simpang Belitung dan tidak bisa mengejar pengendara yang menusuk tersebut, karena mereka terlalu laju didepan meninggalkan korban, dan karena khawatir dengan lukanya Aspihani saat itu memutuskan untuk berbelok menuju Rumah Sakit Banjarmasin, dan ketika saya melihat luka Aspihani saya sangat terkejut, karena hampir seluruh badannya membiru, di karenakan senjata (pisau/ sejenisnya) yang digunakan pembacok itu beracun skala tinggi dan mematikan, hal ini jelas-jelas pembacok itu merencanakannya dengan matang dan berniat akan menghabisi serta kuat dugaan kami pembacok tersebut adalah orang bayaran, cerita Ipri kepada wartawan.

Baca Juga  Pemkab Balangan Atasi Konflik Tapal Batas Dua Desa

Dijelaskan lebih lanjut oleh Ipriani diduga penusukan tersebut masalah Orasi Pejabat pada hari senin berhubungan kemarin dan akan berlanjut hari kamis 11 Maret 2010 dan sebelumnya Aspihani mendapatkan telpon gelap kalau bisa di batalkan saja Orasi unjuk rasa hari Kamis (11/3/2010) di Kajati Kalsel dan ketika itu Aspihani menjawab bahwa kalau untuk membathalkan aksi unjuk rasa tersebut tidak mungkin, akan tetapi kalau untuk mengurangi aksi Insya Allah bisa saja, karena kata Aspihani bahwa rencana aksi tersebut sudah tersusun dan terencana dengan matang dan pada waktu itu Aspihani lah yang ditunjuk kawan-kawan LSM menjadi koodinator aksi tersebut, ujar Ipri Jum’at (29/3/2013).

Petinggi LSM LEMPEMA ikut menjelaskan ketika diminta konfirmasinya oleh wartawan Media Publik,” kami beserta teman-teman dari LSM di Kalsel berharap agar aparat kepolisian harus bisa usut terus pelaku penganiayaan ini dan jangan pandang bulu untuk menindaknya, ujar Fauzi Noor (29/3/2013).

loading...

Fauzi menambahkan “Kami lihat sekarang ini seakan-akan kepolisian tidak serius mengungkap kasus penganiayaan rekan kami ini dan kasusnya seperti jalan ditempat, ada apa sebenarnya dengan penanganan kasus ini?, masa kasus ini tidak bisa terungkap wong indikasi pelakunya sudah terbayang dari hasil berita acara pemeriksaan laporan yang dilakukan di Polsek Banjarmasin Tengah dulu”.

Terores saja dengan mudah bisa di ungkap oleh Kepolisian, masa hanya penanganan kasus yang ruang lingkupnya berskala kecil tidak bisa diungkap dengan tuntas, pungkas Ketua Koalisi Lintas LSM Kalsel ini kepada wartawan Media Publik seraya menutup pembicaraannya.

loading...

Senada dengan Muhammad Rafiq SH.I salah seorang petinggi LEKEM Kalimantan lainnya, menuturkan bahwa Kapolda harus benar serius dan tegas mengungkap pelaku penganiayaan dan penusukan aktivis (Aspihani Ideris) LEKEM Kalimantan ini, ujarnya.

“Jika Kepolisian Kalsel dapat mengungkapnya, maka ini merupakan pencitraan lembaga penegak hukum ini yang selama ini instansi Kepolisian di Kalimantan Selatan sudah sangat memperihatinkan, tapi saya yakinlah pak Kapolda yang sekarang ini pintar dan bi sa mengungkap kasus tersebut,” cetus Rafiq Jum`at (29/3/2013).

“Selain pengusutan tuntas kasus Aspihani Ideris saya mengharapkan Kapolda juga diharap bisa mengungkap kasus penganiayaan terhadap beberapa rekan-rekan aktivis LEKEM Kalimantan dan aktivis LSM lainnya”, pinta Rafiq yang juga Ketua Umum Barisan Masyarakat Pemuda Reformasi Kalsel (BAMPER Kalsel) di Jalan Gatot Subroto, markas besar LSM LEKEM Kalimantan.

Baca Juga  Dalam Rakorda, Gardu Prabowo Kalsel Tekad Menangkan Prabowo-Sandiaga di Pilpres 2019

Ketika kami konfirmasikan ke Aspihani Ideris via telpon, beliau membenarkan adanya penusukan tersebut pada dirinya disaat pulang dari pertemuan beberapa LSM yang ada di Kalimantan Selatan, ketika ditanya tentang kejadian penusukan terhadap dirinya, Aspihani Ideris mengaku selama ini dia merasa tidak punya musuh, dan sangat merasa aneh dengan kejadian itu serta meminta aparat hukum khususnya kepolisian bisa mengunggap pelaku dan dalang dari perbuatan yang tidak gentelman tersebut walaupun dan siapapun pelakunya.

“Saya rasa sangat tidak masuk akal apabila kepolisian tidak bisa mengungkap dan menangkap aktor-aktor yang tidak bermoral itu, ini hanya berupa sebagian kecil dari kasus saja dengan ruang lingkup kecil, tugas kepolisianlah untuk menindak hal ini supaya jangan sampai terulang kembali kepada aktivis-aktivis lainnya dan apabila kasus ini bisa di ungkap kepolisian maka kami yakin citra polisi akan baik dimata masyarakat sebagai penegak hukum yang bermitra dengan masyarakat”, tegas Aspihani kepada wartawan Media Publik.

Selain Aspihani Ideris aktivis LEKEM Kalimantan lainnya Abdul Kahar Muzakir juga teraniaya oleh orang yang tidak dikenal dengan mengakibatkan kerusakan pada salah satu matanya.

Saya sangat kecewa dengan adanya seperti kongkalikung kepolisan dalam pengungkapan kasus yang mengakibatkan diri saya cedera berat, pelaku intelektualnya saya rasa tidak jauh dengan aktor intelektual penganiayaan saudara kami Aspihani, ujar Abdul Kahar Muzakir, Jum`at (29/1/2013) di kediamannya.

Mata saya sebelah kanan disiram oleh orang yang tidak saya kenal dengan air keras sejenis cuka getah, dan mata saya mengalami kebutaan dan saya menilai sangat aneh kasus ini tidak bisa di ungkap sama sekali oleh kepolisian, pungkas Direktur Daerah LEKEM Kalimantan Kabupaten Banjar Abdul Kahar Muzakir ini.

Saya lihat selama ini kerja kepolisian dalam menumpas terores tergolong sangat sokses, tetapi mengungkap kasus kami malahan tidak ada kejelasan sama sekali, kata Zakir panggilan akrabnya ketika dihubungi wartawan via telepon. (Rizali)


Tekan tombol SUKA di bawah ini untuk berlangganan berita terbaru, GRATISS!!

loading...
Tags:

0 thoughts on “Polda Kalsel Mandul Ungkap Kasus Penganiayaan Aktifis LSM LEKEM KALIMANTAN

Tinggalkan Balasan

Tips Kesehatan Dari Sponsor

loading...
error: Maaf dilarang mengcopy-paste!